Perencanaan Media Vs Pembelian Media

Perencanaan Media Vs Pembelian Media Mana yang Lebih Penting? : Seorang perencana media seperti seorang penulis yang membuat skenario untuk sebuah film. Seorang pembeli media seperti aktor yang menghidupkan film. Seorang politisi dengan pesan yang baik yang gagal untuk memilih kalah dalam pemilihan. Dan ide media yang baik, yang dieksekusi dengan buruk, mungkin juga merupakan ide yang buruk. Terkadang eksekusi adalah segalanya.

Rencana media mungkin brilian, tetapi apakah akan dijalankan dengan semangat yang sama? Akankah rencana tersebut dilaksanakan sesuai anggaran dengan sarana media yang tepat, di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat dan dengan dampak komunikasi yang maksimal?

Jika tidak, rencananya mungkin tidak akan terlihat begitu cemerlang lagi. Perencanaan media, pembelian media, dan penjualan media adalah mitra komunikasi yang setara dalam mendorong ROI.

Mengapa Membeli Diremehkan?

Karena semua disiplin ilmu (perencanaan, pembelian, penjualan) semuanya sama pentingnya, saya selalu bertanya-tanya mengapa buku teks media hanya mendedikasikan beberapa halaman untuk seni dan ilmu pembelian media dan tidak ada halaman untuk penjualan media.

Klien dapat menempatkan kepentingan tertinggi pada efektivitas biaya pembelian yang dinegosiasikan atas nama mereka. Agensi dapat kehilangan klien berdasarkan kinerja pembelian media yang buruk, tetapi saya rasa saya tidak akan pernah dapat mengingat agensi kehilangan akun karena model simulasi media.

Mungkin beberapa akademisi percaya bahwa perencanaan media lebih konseptual, lebih kreatif, lebih berorientasi pada penelitian, dan memberi lebih banyak keberanian pada pikiran. Namun anggapan ini belum tentu demikian. Membeli media terbaik membutuhkan keterampilan negosiasi yang diasah yang bisa berubah menjadi kursus psikologi.

Membeli juga membutuhkan pemahaman tentang proses komunikasi yang menyaingi perencanaan media. Dan pembeli media membutuhkan pengetahuan tentang penelitian yang mendokumentasikan bagaimana variabel media yang berbeda, seperti iklan, mempengaruhi kinerja dan efektivitas iklan.

Sungguh ironis bahwa begitu banyak klien memiliki keyakinan yang bertentangan bahwa membeli lebih penting daripada perencanaan. Strategi marketing online saat ini di media sosial, bagaimana postingan produk bisa memiliki engagement rate luaxs, cara promosi di instagram menjangkau banyak orang dan memiliki tingkat interaksi dengan followers/subscribers tinggi. Lagi pula, di situlah karet menyentuh jalan dan dolar dihabiskan.

Di abad 21, pembeli media tidak hanya bertanggung jawab untuk membeli TRPS atau klik dengan harga serendah mungkin, tetapi harus belajar bagaimana “membeli komunikasi, bukan TRPS, menurut banyak ahli. Di luar CPM, bagaimana efektivitas komunikasi pembelian? dimaksimalkan? Keterlibatan program.” , tingkat perhatian, pertimbangan kontekstual, posisi komersial, dan sejumlah faktor lainnya memiliki dampak yang lebih besar pada efektivitas komunikasi daripada bobot media dan BPS.

Dimana pekerjaan?

Siswa yang tertarik untuk berkarir di bidang periklanan perlu mempelajari seni dan ilmu pembelian media karena ini merupakan bagian penting dari bisnis dan karena ada lebih banyak pekerjaan dalam pembelian daripada pekerjaan dalam perencanaan. perbedaan untuk membantu mereka mendapatkan pekerjaan di setiap arena kompetitif. Kecuali mereka bekerja untuk agensi besar, di mana siswa akan belajar tentang pembelian media termasuk strategi negosiasi, peran keterlibatan program, posisi komersial, dan konteks –jika tidak di kelas?

Setiap orang dalam bisnis komunikasi pemasaran perlu mengembangkan pemahaman yang baik tentang konvergensi perencanaan dan pembelian dan penjualan. Media sedang bertransisi ke Pemasaran Terpadu.